BANGKE!

Hari ini gua banyak diem di mulut gue. Tapi gua mengutuk diri sendiri abis-abisan dalam hati gua.

Gua tersenyum dan menertawakan banyak hal depan temen-temen di sebelah gue, tapi di kamar gue nampar diri dan nangis sendiri.

 

Mau gue apa sih sebenernya?

Diakui?

Pujian?

Dianggap?

 

Di ruangan ber AC ini gua haha hihi menceritakan makanan yang bisa dimasak tanpa kompor. Gua declare seolah bangga menjadi genk #AntiRepot-repotClub. Padahal gua iri sama mereka yang bisa masak enak, dan bisa mengerjakan pekerjaan rumah tangga dengan benar.

Gue ngutuk diri yang kalo bikin sayur kata mamah selalu kebanyakan air, gue ngutuk ikan yang kampretnya selalu gosong kalo gue yang masak, gue ngutuk baju yang pagi ini gue setrika tapi udah berjam-jam gue setrika tetep aja lecek, kenapa gue punya baju bahan begini sih? Gue sebel setiap kali ke dapur ada aja barang yang pecah. Ga becus kerja sih lo! Sibuuuk mulu di luar, kapan belajar untuk kerja di rumah? Kapan bantu pekerjaan rumah? Kapan bisa masak? Kapan punya waktu di rumah?

Perlu gua jawab ga nih? Ga tau gue juga.

Lo happy ga sih sebenernya banyak di luar dan jadi volunteer gini?

Happy coy. Tapi ada rasa bersalah sama orang rumah yang bikin gue ngutuk diri kaya di atas. Ada yang bisa bayangin nggak gimana rasanya?

Satu sisi gue punya bakat jadi volunteer emang, dan saat mengerjakan itu gue happy. Saking happynya gue masih bisa nahan meski kepala mulai keleyengan kalo jelang malem masih di luar rumah. Tapi nyampe rumah, gue ngerasa bersalah sama yang di rumah.

Orang rumah nuntut lo di rumah nggak?

Nggak kok. Orang rumah mah gue nggak pulang juga ga pernah marah. Nerima banget.

Kha terus masalahnya apa? Ga tau gue kesel aja sama diri sendiri.

 

Hal di luar apa yang bikin lo nggak happy?

Ah gue tau, gua ga happy ketika gue merasa tidak berguna, ketika sering kali gue miss sama kerjaan gue, karena gue susah bagi fokus gue untuk beberapa pekerjaan. Ketika gue nggak jelas berada di posisi apa sekarang, ketika gue nggak melihat hasil kerja gue ber-impact apa nggak ke goals perusahaan. Becus kerja nggak sih lo? Lo sebenernya sekarang digaji untuk apa?

Gue makin ngutuk diri ketika satu orang mengingatkan pada ke-tidak-detail-an gue terhadap chat yang ada di grup, ketika gue masuk tim yang nggak harus juga ada gue di sana, berdua juga cukup kalo untuk organize event. mending gue ngerjain kerjaan yang lain. Fungsi gue apa sih di tim ini sebenernya?

Terus gue dapet solusi, yaudah lo minta pindah divisi aja di part yang lo bisa berguna di situ. Lo minta kerjaan lah. Iya sih bisa.

 

Lalu mau gua apa sih sebenerya?

Gua hidup itu untuk apa?

Untuk diakui sama orang lain kah?

Untuk menerima banyak pujian kah?

Untuk merasa dianggap dengan mendapatkan tanggapan orang lain kah?

Apa itu yang bener-bener gua butuh?

 

BANGKE, masalah ini adanya di diri gue sendiri. Karena nggak ada satupun yang nuntut gue untuk jadi ini dan itu. Nggak ada orang yang minta juga gue jadi hero atau penolong siapapun. Kesibukan ini ya dihadirkan sama Allah bisa jadi karena pinta gue juga. Terus gue mau ngeluh ni sekarang?

Mau gue apa sebenernya?

Mau certita ke orang?

Mau minta orang lain ngerti posisi gue?

Gak perluuuuuu…

Gue mau cerita ke makhluk manapun, udahlah gue nggak ngarep juga mereka ngerti harusnya.

Takut gue, cerita juga pasti di luar ekspektasi gua responya.

 

Udahlaaaaaahhh. Capek kaya gini terus. Masalahnya ada di diri lo!

 

Untung ada Allah… Cuma Allah yang bisa ngasih gue ketengan dan ngasih gue jalan. Gue gak butuh dipuji, gue nggak butuh jabatan, gue nggak butuh diakui, gue nggak butuh dibilang masakan gue enak yang emang gue sendiri aja nyobain nggak enak.

 

Gue cuma butuh diterima, bukan sama orang lain. Tapi sama diri gue sendiri.

Karena Allah menciptakan gue nggak ada cacatnya, Allah menciptakan gue dengan potensi yang ada dalam diri untuk bisa dimanfaatkan sama diri sendiri juga pasti ada orang lain yang merasakannya, cuma nggak diungkapkan aja biar gue nggak jadi sombong. Kan gue emang nggak butuh dipuji ya kaaaan?

 

Udah puas sekarang ngutuk diri sendirinya?

Oke sekarang saatnya menerima diri sendiri, kalo bukan lo yang nerima kekurangan diri. Lo mau maksa siapa untuk nerima elu? Sedangkan semua orang itu pasti yang diharapkan adalah manfaat dari diri lo bukan kurangnya elu. Dan itu wajar, lo juga kaya gitu kan sama orang lain?

Leave a Reply