Perbincangan Abdu dan Abah

Umi: I’m hands up. . .

Aba: Kenapa?

Umi: I’m hands up to Abdu. Disuruh solat nggak mau, disuruh mandi nggak mau, disuruh makan nggak mau.

Aba: Umi salah caranya.

Umi: Aba mah nggak pernah ngerti. (Umi masuk kamar, dan Aba mengahampiri Abdu)

Aba: Kenapa sih, Du?

Abdu: Abdu nggak mau ngomong sama Umi. Sama Umi Abdu dilarang nonton tv terus.

(Aba diam sebentar mengatur strategi)

Aba: Du, Abdu tau nggak kalo Allah itu gede, Du.

(Abdu mulai tertarik)

Abdu: Gede Ba?

Aba: Iya Du. Abdu tau dino saurus kan?

Abdu: Tau Ba.

Aba: Dino saurus gede kan?

Abdu: Gede Ba.

Aba: Nah Allah itu lebih gede lagi du dari dino saurus.  Saking gedenya, Du. Abdu nggak bisa liat Allah. Tapi Allah bisa liat Abdu. Kaya gini nih Du.

(Kemudian Aba mengambil kertas ukuran A4, dan merobek ujungnya secuil).

Aba: Abdu itu kertas yang kecil ini, Kertas yang besar ini alam semesta, nah Allah itu ada di belakangnya lagi, Du. Gede banget kan, Du? Saking besarnya Abdu nggak bisa liat.

Abdu: Waah iya ba?

Aba: Iya, Abdu nggak bisa liat Allah, tapi Abdu bisa ngerasain kalo Allah itu ada. Kaya gini nih, Du. *Fuuuh* (Aba meniup wajah Abdu, mata Abdu berkedip).

Aba: Abdu liat nggak?

Abdu: Enggak.

Aba: Tapi bisa ngerasain anginnya nggak?

Abdu: Bisa ba. Kaya gini ya ba? *Fuuuh* (Gantian Abdu meniup wajah Aba, Aba tersenyum).

Aba: Nah Allah itu begitu Du. Keren bisa nyiptain semua benda-benda yang keren. Semua yang ada di alam semesta ini. Dino saurus, planet Bumi, Saturnus, Uranus, Jupiter. Semuanya Allah yang ciptain, Du. Abdu harus bersyukur Du karena Allah juga yang nyiptain Abdu. Bersyukurnya Abdu harus solat, Du. Biar Allah seneng liat Abdu.

Abdu: Gitu ya, Ba?

Aba: Iya Du.

Cerita inspiratif dari Boss, tentang mengenalkan  siapa Tuhannya kepada anak sebelum menyuruhnya melakukan kewajiban untuk beribadah. Bukan hanya sekedar menyuruh salat, tapi memberikan reason kenapa ia harus salat.

Sekian. . .

Depok, 28 Februari 2016

Leave a Reply